Serba-Serbi Kelakuan Turis Domestik di Bali

Setelah membahas kelakuan orang Indonesia di luar negeri, itu baru beberapa juta dari sekian ratus juta orang Indonesia yang ke luar negeri lho. Bayangin aja, Indonesia kan negara dengan jumlah penduduk nomor wahid dunia juara 4 seplanet Bumi. Pergerakan wisatawan nusantaranya 230 jutaan cui. Top of Mind orang Indonesia kalau jalan-jalan domestik yang adalah BALI. Maka dari itu, saya coba mendeskripsikan sedikit dari hasil pengamatan saya sama wisatawan domestik di Bali dari hasil jalan-jalan saya dan kebetulan saya sempat tinggal dan kerja di Bali juga tahun 2013. Check it out:

  1. Foto di depan papan Hard Rock Kafe

Entah semenjak kapan tren ini muncul, tiap saya melewati jalan Raya Kuta. Gitar raksasa depan Hard Rock Café ga pernah sepi sama turis domestik yang foto, bahkan di jam-jam sore sekitaran jam 6 WITA, antrian bisa panjang nungguin giliran. Jarang banget liat turis ras Kaukasia atau Mongoloid yang foto-foto disana. Awalnya pas pertama kali saya sampai di Bali jalan-jalan sekaligus kerja juga sempat mau ngantri foto disana, tapi berhubung ga ada yang bisa ngambilin foto saya sendiri, akhirnya sampai saat ini saya masih belum pernah foto disana. J

 

  1. Dandanan Insecure

Kalau untuk yang satu ini biasanya anak-anak muda dari Jakarta, Surabaya atau kota-kota besar di Indonesia. Cewenya pasti pakai hot pants dengan atasan yang tipis dengan tali beha warna item keliatan jelas, kacamata item ga pernah ketinggalan. Yang yang cowo biasanya pakai kaos kutang Bintang dengan celana surfing dan tentunya kaca mata item juga ga pernah ketinggalan nangkring. Dan tentu aja kalau cewenya masih keliatan banget make up yang tebelnya.

 

  1. Bikini-nya masih baru-baru

Jangan heran sekarang kalau ke pantai-pantai di Bali, banyak cewe-cewe Jakarta atau Surabaya yang pakai bikini. Oh iya, di kolam renang hotel akhirnya pakai bikini juga yang dalam artian sebenarnya dengan kutang dan kancut model kekurangan bahan. Yah, maklum aja sih, kan Cuma di Bali kalau cewe-cewe pakai bikini di tempat umum yang ga ditatap tajam. Coba, mana ada yang pakai bikini di Ancol atau kolam renang di Hotel Jakarta ?. Kalaupun ada, tatapan nasty bakalan menjadi konsekuensi keberanian pake bikini.

 

  1. Banyak yang ke Ground Zero pas malam-malam hanya buat melepas penasaran dance floor di Bali kaya gimana.

Kalau yang tipikal yang satu ini, biasanya rombongan Ibu-ibu setengah muda dan Bapak-Bapak umur 40-an yang pas masa mudanya ga clubbing. Jadinya untuk menuntaskan rasa penasarannya, akhirnya pilihan ke Ground Zero di Legian sekalian ngintip-ngintip dalamnya Bounty atau Sky Garden.

 

  1. Nginep di hotel 1 kamar rame-rame dan over capacity

Udah rahasia umum, kalau kelakuan ini biasanya adalah para mahasiswa-mahasiswa yang lagi liburan ke Bali. Sering banget, pas dulu saya kerja di salah satu hotel di Bali, tamu yang geng Mahasiswa kampus X ini ngomel-ngomel ke saya komplain kalau AC-nya panas banget padahal udah diperbaiki sama Engineering berkali-kali. Udah saya pindahin kamarnya dua kali, tapi masih aja panas. Selidik punya selidik dari Bellmen yang pindahin barang mereka kopernya dalam jumlah besar, terus di kamar ada 3 sleeping bag bawaan mereka berjejer. Terus kamarnya rame banget. Masa dalam rombongan mereka yang sekitar 10 orang cuma ngambil 2 kamar standart dan itupun ambil paket kamar yang tanpa sarapan ?. Berarti satu kamar isinya 5 orang donk ?. yah iyalah kamarnya panas, ruang seiprit itu dipake rame-rame. #upsss, pengalaman saya jadi mahasiswa juga kaya gini juga sih. Jadinya pas mau charge over capacity ke mereka juga ga rela juga sih, lagian pas kejadian saya kerja di Bali, status saya juga masih mahasiswa juga yang tinggal tunggu wisuda doang…. Hehehheh pas di check, eh anak satu kampus lagi, lagi beda 3 generasi makanya ga kenal. Cukup telpon ke kamar aja jelasin kalau kamar mereka panas karena dihuni oleh rombongan sirkus, kalau mau adem silakan buka 3 kamar lagi, eh, ajaibnya tiba-tiba ada yang teriak dibalik suara telepon, AC-nya udah adem gapapa. #problem solved

 

  1. Sok-sok jadi turis luar negeri yang maunya ngomong Bahasa Inggris

Sudah menjadi rahasia umum bagi yang mau merasakan suasana luar negeri tanpa harus punya paspor yah pergi aja ke Bali liburan. Dengan sangat gampangnya akan ketemu sama orang Asing. Tipikal turis domestik yang satu ini biasanya yang muka-mukanya mirip-mirip saya dengan mata segaris yang rumahnya kalau di Jakarta adanya di Pluit atau Kelapa Gading. Jadi, kamuflase yang seperti ini kadang-kadang enak juga. Saya kadang-kadang kalau libur kerja pas main-main ke Kuta atau Seminyak pernah pura-pura jadi turis Tiongkok atau kadang-kadang nyamar jadi orang Singapura juga. Pas jalan, masuk toko liat-liat dan selalu ditawarin pramuniaganya dengan bahasa Inggris kalau ga sepatah dua patah bahasa Mandarin. Kalau lagi mood , saya biasanya pura-pura ga ngerti bahasa Inggris dengan ngomong sepatah dua patah Mandarin. Eh giliran si Bli-nya yang bingung. Kalau lagi total, biasanya saya sok-sok gulung-gulung lidah saya ngomong pakai Singlish. Tapi kalau emang mau niatnya mau belanja, saya semenjak awal udah langsung pakai bahasa Indonesia koq. Tau sendiri kan, kalau sesuai dengan hukum ekonomi pariwisata, turis asing selalu dideskripsikan sebagai orang yang punya duit lebih banyak ketimbang orang lokal ?. eh, saya koq jadi ngaku saya jadi bagian turis-turis domestik yang sok ini. Tapi sekarang saya ga kaya gitu lagi koq, soalnya bakalan susah nawar harga murah, kalaupun ga beli pasti bakalan dimaki-maki sama penjual, belum lagi kalau kedok dan penyamaran kita diketahui, nanggung malunya itu lho sebagai pemegang KTP. Soalnya dandanan kita dan aksen ngomong kita gimanapun pasti kecium sama orang Bali yang sekali mandang udah bisa mengidentifikasikan kewarganegaraan yang bersangkutan.

  1. Suka jadi reporter dadakan

Kalau yang tipikal yang satu ini adalah anak-anak SMP/SMA yang lagi study tour yang diselipi tugas tambahan sama guru-gurunya wawancara bule pakai bahasa Inggris. Cara mereka deketinnya cukup lucu, sambil dorong-dorongan “ kamu yang mulai dulu aja, kamu, kamu kamu…” sambil liatin si Bule yang lagi berjemur, eh si Bule nya udah nangkap maksudnya langsung say hello, bak gayung disambut langsung disodorin berbagai pertanyaaan kaya : “ What is your name ?, Where do you from , how old are you ?, what is your religion?, how many day in Bali ?,” dan berbagai pertanyaan yang bagi orang Barat itu biasanya adalah pertanyaan yang ga sopan dan terasa terlalu sotoy dan masuk ranah pribadi mereka, tapi mereka dengan pengertian menjawan semua pertanyaan itu yang diakhiri dengan sesi foto-foto selama 20 menit bersama 20 ABG.

 

  1. Belanja di Khrisna atau Joger dengan berdus-dus oleh-oleh

Setiap saya ke Khrisna atau Joger selama saya kerja di Bali atau liburan ke Bali, mayoritas pengunjung adalah turis domestik dengan keranjang belanjaan yang penuh. Biasanya agenda belanja karena masuk agenda jalan-jalan dan pihak travel agent biasanya dapat komisi dari toko yang bersangkutan jadi kebanjiran pengunjung, kerjasama yang saling menguntungkan dan sama-sama senang. Lihat saja kalau lagi antri bagasi dengan penerbangan asal Bali, pasti bagasinya banyak dus-dus dari toko oleh-oleh, beda dengan antrian bagasi di Bandara Ngurah Rai dengan rute domestik yang berisi koper warna-warni. Berbeda dengan turis domestik dan Asia pada umumnya, turis barat dan Jepang sukanya belanja di kampung sentra produksi langsung kaya di Ubud, Celuk, atau bahkan pasar Badung di Denpasar juga banyak turis asing yang belanja oleh-oleh. oh iya, tipikal turis yang doyan belanja banyak biasanya adalah rombongan karyawisata atau outbond dari perusahaan X buat karyawan-karyawannya, dan paling heboh belanjanyan biasanya adalah rombongan dari Gathering MLM J

 

  1. Nongkrong sampai larut malam main “Cap Sa” di Pool Lounge hotel atau di kamar hotel rame-rame.

Emang dasarnya anak muda ga mau rugi, biasanya anak-anak muda yang liburan ke Bali dalam romboongan kecil ga mau rugi sama waktu. Jadinya liburan harus maksimal, jadinya pas malam udah mati gaya ga ada agenda jalan-jalan dan ga suka sama kehidupan malam. Akhirnya Pool Lounge hotel jadi titik nongkrong main Cap Sa atau Uno. Kalaupun udah diusir secara halus sama staff hotel, biasanya tempatnya akan bergeser ke salah satu kamar dari rombongan.

 

  1. Sibuk sama Gadget

Udah ga bisa dipungkiri lagi, masyarakat kita memang ketergantungan sama gadget, nonton sunset di Kuta atau Tari Kecak di Uluwatu yang suasananya mestinya diresapi dalam-dalam akan berakhir dengan cari posisi yang bagus mungkin foto-foto pakai smartphone dan alhasil jalan cerita tari kecak ga sempat dinikmati secara utuh, eh… Mau nikmati matahari terbenam pakai mata kepala sendiri ga sempat, karena sibuk unggah foto pamer di Instagram dan Path, mataharinya malah udah keburu tenggelam. Dan turis domestik biasanya juga punya banyak gadget, buat ambil satu foto di Tanah Lot aja harus pakai DSRL terus saku kanan ada GoPro, saku kiri dikeluarin smarthphone Andriodnya, eh masih ada tas selempangnya masih mau ngambil gambar pakai tablet berlogo buah apel yang digigit. Wihhhhhhhh

 

  1. Rebutan foto sama penari selesai sesi Tari Kecak atau tari Bali sejenisnya

Biar eksotis, foto sama artis panggung adalah kebanggan sendiri. Dan dasarnya kita sering ga enakan. Akhirnya tarian eksotik yang sekarang menjadi sangat komersil demi pariwisata jadi pendulang rupiah bagi artis-artisnya yang memasang tarif untuk sekali motret. Ehm tetap aja dipenuhi sama turis-turis domestik.

 

Begitulah kira-kira sepengamatan saya sama turis lokal di Bali. Poin – poin diatas tidak ada tujuan untuk mendiskreditkan pihak-pihak tertentu. Lagipula saya juga menjadi beberapa bagian dari tipe turis diatas. Eh,….. koq tiba-tiba jadi kangen kerja di Bali lagi…L

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s