Eastern Asia Trip:Hongkong ” The Asia World City” (Part 1)

Setelah sibuk dengan kerjaan dan setelah pindah tempat kerja baru, akhirnya setelah setahun (gila kalau susu UHT udah kadarluasa sepertinya) tulisan ini bisa diupdate juga. cussss

Perjalanan kali ini cukup berisiko bagi saya dengan borong tiket ke Hongkong seharga 700.000 IDR one way, dengan jadwal keberangkatan yang masih 6 bulan lagi. Berhubung saya juga masih belum tentu kerja di tempat yang sama (soalnya lagi nyari tempat kerja baru). Rencana ke Hongkong terancam batal kalau saya dapat tempat kerja yang lebih baik. Eh, ternyata saya masih ditakdirkan kerja di tempat yang lama dengan role  yang lain cukup mengancap keberlangsungan perjalanan kali ini. Berhubung bulan puasa hotel lagi sepi, lolos lah cuti 5 hari saya yang panjang itu.

Perjalanan kali ini akan saya tempuh dalam waktu 6H5M dengan naik pesawat malam Jakarta-Kuala Lumpur dan disambung Kuala Lumpur- Hongkong keesokan paginya. Pas hari H keberangkatan saya masih kerja dan masuk pagi dengan estimasi paling telat jam 4 saya udah harus berangkat ke Bandara mengingat penerbangan kami jam 7 malam. Ga ada kamus ketinggalan pesawat pokoknya. Sialnya, hari itu ada rombongan tamu reguler yang bill menginapnya udah menggunung dan diminta di print detail dari awal dan pokoknya ribetnya minta ampun, sampai 4 FDA udah angkat tangan buat ngurus bill tamu ini. Yah mau ga mau harus saya yang kelarin juga, dan jam 3 yang seharusnya udah pergantian shift kerja terasa begitu cepat. Tapi bill sialan ini masih belum kelar juga. Yah udahlah, pokoknya sampai jam 4 semua bill udah mesti kelar ( yang ternyata ga bisa kelar), akhirnya terpaksa harus saya handover ke shift selanjutnya ( sebenernya saya paling benci kalau kerjaaan saya ga kelar dan harus handover ke orang lain). Jam 4 teng saya buru-buru ganti seragam dan nyari ojek secepat mungkin ketemu si Ameng di Grogol yang jadi teman jalan kali ini . Gilanya lagi hari ini, jalanan Jakarta terasa macetnya jauh lebih luar biasa dari yang pernah-pernah. Total waktu dari Thamrin ke Grogol mesti ditempuh selama 30 menit . Dan itupun saya harus nyebrang jembatan pintas jalan kaki biar cepat daripada suruh si abang Ojek putar balik di jalanan yang maha macet itu. Akhirnya teng jam 5 saya ketemu si Ameng yang kita langsung berangkat ke Bandara. Berhubung penerbangan ini maha penting, tidak ada kamus kita ketinggalan pesawat pokoknya. Entah kenapa, jalanan ke Bandara hari itu padat juga, normalnya 30 menit udah nyampe dari Grogol ngodolll sampai 1 jam baru sampai, sesampainya di Bandara, kita jadinya blingsatan buru-buru check in dan udah langsung dapet 2 boarding pass CGK-KL dan KL-HKG. Teng jam 10.30 PM waktu Kuala Lumpur, pesawat kita mendarat. Kita putuskan buat ga keluar kota berhubung penerbangan selanjutnya kita pagi-pagi banget.

Transit 8 jam yang menyiksa berhubung duitnya kita yang terbatas ga memungkinkan kita nginap di hotel transit, akhirnya kita hanya mampu nongkrong seharian di Starbuck KLIA2 yang dipenuhi sama traveller lain juga hanya berbekal dengan segelas kopi pahit mahal doank. Emang dasarnya KLIA2 itu luas bet, kaki saya gempor juga menjelajahi ini bandara hanya buat nyari shower  buat mandi. Ternyata satu-satunya toilet yang ada shower lagi maintanance, siallllllll. Yah udahlah, akhirnya saya ngabisin waktu dengan baca buku aja dan si Ameng tidur duluan di kursi buat gantian dengan saya ntar yang tidur dianya yang melek.

Berhubung udah duduk 4-5 jam di kedai kopi super mahal ini, lama-lama jadinya bosen juga yak. Dan bandara udah kelihatan jam lalu lalang penumpang dan imigrasi udah mulai ada orang dengan penerbangan pagi-pagi buta, akhirnya kita mutuskan masuk ke dalam boarding area aja nunggunya sambil tidur-tidur ayam aja di sana. Jeng , berhubung 2 jam lagi pesawat kita akan terbang, akhirnya kita putuskan masuk aja ke boarding lounge nya yang letaknya buju buneng jauh banget ( koq mau-mau sih saya menderita kaya gini demi ngabisin duit ( baca: jalan-jalan)).  Di ruang tunggu, isinya ternyata ramai sama penumpang sipit kaya kami berdua (kamuflase sempurna ) eh, pas lagi asik-asiknya ngomongin orang pake bahasa daerah ( bahasa Hakka/ Khek), kek Ibu-ibu di belakang kami koq ngomongnya kayanya familiar dengan bahasa yang kita pake sehari hari. Pas di deketin telinga buat nguping, eh ternyata emang bener. ( upsss, lupa saya kalau leluhur kami kan asalanya dari China Selatan). Hehehhe

WP_20150617_001.jpg

KLIA2,Titik awal perjalanan super gembel kali ini

Teng penerbangan 4 jam yang melelahkan ini akhirnya kami habiskan dengan tidur maha nyenyak, baru kali ini saya merasakan kalau tidur di kursi pesawat budget asal Malaysia ini berasa nyaman banget, biasa terbang ke Yogya yang cuma sejam aja mati bosen dan kursinya yang sempit susah buat ngapa-ngapain. Jam menunjukan jam 11 waktu setempat, sampai akhirnya kami super excited udah mendarat di HKIA yang supernya sama kaya Changi (tapi koq pengumuman disini pake Bahasa Kanton), ihhhhh inilah perjalanan yang saya idam-idamkan selama ini, ke tempat yang penduduknya ngomong bahasa yang susah buat saya pahami. (walupun mayoritas orang Hongkong lancar ngomong Mandarin dan Inggris )

Sesampainya di terminal, kami berdua leha-leha duduk di terminal yang keliatannya ga tersambung dengan bangunan utama, dan liat orang – orang pada naik ke Bus Bandara buat di drop lagi?, lah baru aja mau nyari sinyal WIFI, eh kita berdua udah buru-buru diteriakin segera naik ke Bus (yah iyalah sisa kita berdua doank di ruangan ini. Bus yang kita tumpangi akhirnya menurunkan kita di imigrasi dan keluar-keluar udah di  arrival hall dan baggage claim yang oke banget, luas bersih, dan wangi lagi. Eh, berhubung kita ga punya itenerary pasti, akhirnya kita ngasoh nyari wifi sambil browsing dan ambil peta pariwisata sebanyak mungkin. Pas , handphone udah nyambung sama internet, eh, koq banyak pesan masuk dari what apps kalo si tamu kampret itu ga jadi ambil bill yang udah kita siapin capek-capek yang hampir berujung saya ketinggalan pesawat. Udah ah, rasanya ga mau buka-buka hp dan segala kerjaan, pokoknya sekarang maunya adalah jalan-jalan dulu.

Emang dasarnya Hongkong itu udah maju banget, bandaranya aja udah berasa kaya perkantoran di Sudirman dan Mall. Keluar dari arrival hall , pemandangan yang jamak cuma toko toko ritel yang menjual berbagai barang mewah dan banyak toko mas. Karena udah laper banget, kita ke underground nya tulisannya ada food court, tapi koq isinya restoran-restoran mewah yah ?, apa karena Hongkong ga mengakomodir makhluk kere kaya kita ?, yah sudahlah, akhirnya kita ke counter MTR Hongkong, dan kita akhirnya beli Airport Pass seharga 100 HKD untuk one way trip dan bisa dipakai ke semua stasiun MTR di seluruh Hongkong kecuali rute airport express untuk 2×24 jam semenjak kita nyampe. Ihhhhh, kayanya cocok buat kita yang emang kenyataannya harus jalan-jalan seharian.

Destinasi pertama kita ada : NGONG PING 360 yang harus naik kereta gantung. Dari bandara kita turun di Tsing Yi dan di lanjutin Line MTR ke arah Thung Chung yang akhirnya kita lanjutin jalan kaki ke arah Ngong Ping Cable Car. Dan Ngabisin 1 porsi siomay kecapnya yang enak banget seharga 20 HKD (ga tau emang enak atau karena kami yang belum makan apa-apa semenjak kemarin). Dengan pemandangan yang menakjubkan dari Lantau Island, kami sampailah di Ngong Ping dengan ciri khasnya adalah patung Buddha Sakyamuni dalam posisi meditasi yang menempati posisi paling tinggi, disini selain banyak turis dari China Mainland, turis dari Asia Tenggara adalah juara ke dua disini yang didominasi sama turis Filipina dan Indonesia. Berhubung energy kita masih banyak dan cadangan HKD kita masih lumayan, akhirnya kita abis keliling ke kompleks wisata ini ke Tian Tan Buddha , ke Po Lin Monastery dan tentu saja foto-foto norak disepanjang jalan. Berhubung jam operasionalnya Cuma sampai jam 5 sore aja, jam 4 kita berenti buat makan bentar di restoran dengan lauk Bebek dan Babi panggang yang super enak pas awalnya dan berubah jadi eneggg pas akhirnya saking banyaknya lemak dan harga yang kami habiskan buat makan ini sekitar 300.000 IDR buat berdua. Berhubung toko-toko udah pada mau tutup akhirnya, kami makannya agak buru-buru dan kita balik lagi ke arah Citygate buat naik MTR ke Disney World dengan transit si Sunny Bay. Soalnya ada Line tersendiri ke Disney World yang keretanya aja isinya kuping-kuping Mickey Mouse menghiasi jendela-jendela kereta. Pas turun aja kita di greetingWelcome to Disneyland, and we wish you have a magic day”. Hahaha,

IMG-20150808-WA0035.jpg

Tian Tan Buddha sudah kelihatan duduk kokoh di atas bukit semenjak kita menginjakkan kaki masuk Kawasan Ngong Ping 360.

Emang dasarnya kami yang ga sadar umur, pas nyampe disini pun, theme park nya udah mau tutup dan isinya adalah keluarga-keluarga dengan anak-anak yang pake gaun Elsa ( tokoh animasi film Frozzen). Ihhh, biar ga rugi dan numpang eksis, akhirnya kita cuma bisa foto narsis di depannya doank.

Jam udah menunjukan jam 6 malam, saya yang dapet wifi buru,-buru kabarin orang rumah kalau saya udah sampai di Hongkong dan sekarang lagi di Disney World. Berhubung kita akan nginap di rumah saudara , saya bahkan belum dan lupa ngabarin si Tuan Rumah kalau kita kemungkinan akan sampai agak malam ke rumah. Kita bahkan ga tau letak rumahnya ada dimana, naik apa ke sana dan bla-bla bla, akhirnya dengan sisa koin kembalian belanja minum, saya nyari telepon umum telpon ke tuan rumah kalau kami lgi di Disney Land dan akan ke daerah Kowloon abis ini, mungkin akan nyampe rumah sekitar jam 9 malam. Oh my God, saking noraknya kita, dari Disney World, kita masih sempet-sempetin ke “ Avenue of Star” buat hunting telapak tangan Jackie Chen, Jet Lee, Bruce Lee, Teresa Teng, dan kawan-kawannya yang familiar di memori kami pas masih kecil, Hongkong dan Shanghai adalah dua kota impian kami yang matanya sipit tapi ga ngerti sama sekali tentang sejarah asal-usul kami.

WP_20150617_093.jpg

Sumpah saya itu norak abis, rela jauh-jauh hanya buat liat telapak tangan Jackie Chan.

Abis keliling Avenue of Star, jam udah menunjukan jam 9. Sebenernya pengennya sih masih disini lagi. Tapi akal sehat kami untung masih bekerja, akhirnya kami putuskan ke rumah saudara kami yang katanya turun di Kwai Fong naik MTR dan naik Bus numor 12 dan turun di Sek Yam East Estate. Oke, berhubung kami masih newbie naik Bus di luar negeri, agak ngeri-ngeri juga sih takut bablas jalannya, akhirnya kami turun di depan Sek Yam Estate dan ternyata bloknya luas banget, disini semua rumahnya adalah rumah vertikal, yang berhak punya rumah kaya kita di Indonesia udah bisa dipastikan adalah mereka yang kaya banget.

Turun dari bus, kita kaya orang linglung, biar ga menimbulkan kecurigaan massal, kami sok menenangkan diri aja berdiri depan halte dan tanya ke satu anak sekolah pake bahasa Inggris alamat yang kita catat, eh malah dijawab pake bahasa Kanton ( piye ini, kan ndak ngerti aku sama ini bahasa), akhirnya dia coba jawab dengan bahasa Inggris campur mandarin yang berakhir dengan lu coba nanya orang lain deh, gua ga tau. Ehhhhhh , bocah….

Karena udah desperate, akhirnya kami masuk aja satu per satu tower dari komplek apartemen disini yang jumlahnya puluhan, ikutin petunjuk dan bloknya, pas masuk ke tower sebelah kiri pada kami coba tanya ke recepsionis alamat yang kami tuju, dan TENG, lift terbuka, si tante Aling turun, ohhhh My God senengnya, kami ga nyasar terlalu lama, akhirnya pikiran saya udah pengen ketemu kasur aja, dari hasil bolang 12 jam kami. Kami akhirnya baru nyampe ke rumah jam 11 malam. Pokoknya malam ini, kami ceritaain caranya gimana kami kesini  dan perjalanan super gembel kami demi menikmati megapolitan “The Asia World City” ini. hahhaa, ketemu orang sekampung di negeri orang pasti banyak cerita

Reunian singkat ini diakhiri dengan gosip-gosip tentang  TKI beserta segala tingkah, prahara dan pengorbanannya, sampai letak-letak toko Indonesia dan Western Union yang bakalan mengular panjang antriannya pas hari gajian TKW. Oh iya, berhubung kami hari ini makannya dikit, kita akhirnya ditraktir keluar makan ke pasar malam yang masih buka di sekitaran komplek Sek Yam Estate. Gila porsi mienya bikin buat makan 2 orang sampe kenyang pol, berhubung hari ini kita kurang gizi. Yah udahlah, kami abis –abis aja itu makanan.

Sepulang dari pasar malam, kami akhirnya lanjutin perjalanan balik rumah buat ketemu kasur yang udah ga pernah kami ketemui selama 2 hari terakhir. Ohhh kasur,……..

WP_20150619_003.jpg

inilah tempat tinggal kita selama di Hong Kong, tempatnya strategis, tinggal nyebrang udah dapet bus, nyebrang ke belakang udah pasar tradisional, dan tentu saja yang bikin kangen yakni banyak TKW Indonesia yang kerja disini. Pagi-pagi pas buka jendela aja udah kecium bau terasi panggang. ehmmm, yummy….

Hari ini saya akan ke The Peak dan keliling Hongkong seharian, berhubung kita udah seger lagi. Jam 11-an kita udah keluyuran naik bus ke Kwai Fong dan lanjut main ke “ The Peak” yang sekaligus jadi salah satu ikon pariwisata di Hongkong. Sebelum berangkat , kami pergi Yum Cha  dulu alias ngedimsum dulu yang dikelilingi sama oma-oma dan opa-opa yang mengerumuni restoran, jadilah kami semeja dilirik sama pho-phokung-kung disana sebagai objek pembicaraan mereka sebagai tamu yang salah masuk restoran. Berangkatlah kami  dari Kwai Fong kami turun di Tsim Tsa Tsui dulu jalan-jalan (yah disinilah Orchad Road-nya Hongkong atau Bukit Bintangnya Hongkong). Puas mengagumi toko-toko ritel dengan brand  yahuddd bertebaran sepanjang jalan, kami lanjutkan dengan naik perahu penyebrangan seharga 1,5 HKD ke Central dan sempetin minum dulu buat ganjel perut dan ke arah Garden Bus Terminus yang  dan sempet nyasar diantara belantara hutan-hutan beton ini.  Dengan naik bus seharga 5 HKD kami akhirnya turun di tengah-tengah perumahan dan sepi dan dibawah jalannya keliatan rel Trem buat ke The Peak seharga 80 HKD, yah udahlah, kami turun aja lewat jalan pintas dan nunggu di halte ke dua dari point awal yang seharusnya. Eh, ternyata tremnya lumayan serem oi, kita dibawa naik ke puncak dengan tingkat elevasi 45 derajat dan pemandangan rimba-rimba beton di sebelah kanan kita. Oh indahnya Hongkong diliat dari atas. Berhubung diatas tempatnya turistik banget, dengan daya tarik utama adalah Museum Madame Tusaud dan The Peak Galleria dan Hongkong Look Out, tapi anginnya kencang dan suasananya enak aja berasa balik kembali ke masa impian pas kecil ke tempat-tempat kaya gini. Pemandangan Hongkong dari atas memang menarik buat diabadikan, tapi matahari hari ini menyengatnya minta ampun, yah terpaksa kita berfoto sambil memejemkan mata yang dasarnya aja udah sipit banget.

Capek keliling the Peak dengan segala macam foto yang udah diambil, akhirnya kita putuskan balik lagi ke daerah Wan Chai dan masih di pulau Hongkong kita rencananya mau ke Golden Bauhinia Square yang menjadi titik dan saksi reunifikasi Hongkong dari Inggris ke China di tahun 1997. Tapi apa daya, kami nyasarnya sampai berjam-jam di Pier yang maha banyak, bunga emasnya emang udah keliatan mata, tapi akses jalannya yang buat kami nyasar. Capek nyasar, dan akhirnya koq keliatan apple store yang gede banget, kita akhirnya coba masuk aja, pas itu “Iwatch” baru aja diluncurin,jadinya antriannya mengular panjang sama pembeli, dan karena tampang kita berdua yang ga meyakinkan, kami selalui dikutit sama penjaga toko. Sial dasar bawaannya tampang copet apa.

IMG-20150808-WA0075.jpg

Biarin dikatain norak, belum tentu saya punya duit lagi berangkat ke sini lagi nikmatin rimba beton yang paling “lebat” di Asia ini.

Karena udah mulai desperate dan capek, keliling Hongkong selama dua hari, kami mau wisata malam ke Mongkok. Kali ini kami naik MTR dari Admiralty ke Mongkok dan belanja oleh-oleh. Total waktu yang kita habiskan di  Mongkok sekitar 3 jam hanya buat keliling China Town di Hongkong , dan si Ameng berhasil beli selusinan kaos “ I heart HK” dan oleh-oleh gantungan kunci dan gelang-gelangan. Kalau saya cuma beli selusin sumpit aja buat pulang. Lah, udah capek-capek keliling berjam-jam kita cuma beli barang itu-itu doank, dan buat mengisi perut yang udah keroncongan, kita akhirnya masuk ke warung mie yang menunya isinya dalam Han Zi semua. Beruntungnya pelayannya ngerti bahasa Inggris, dan samping meja kami ada sekeluarga Pinay yang lagi makan juga disana, pelayannya ketus minta ampun, pembeli di Hongkong bukan berarti raja, “lu beli karena lu perlu, kalau ga mau beli jangan nanya-nanya dagangan gue” mungkin itulah bahasa dari rata-rata ekspressi muka pedagang disana.

Gilanya di Mongkok yang super rame dan padet, sepanjang jalan isinya billboard  dalam Han Zi (aksara Mandarin), mobil-mobil mereka isinya merek Jerman rata-rata dan motornya adalah moge yang lewat. Sial……. Karena seharian bolang keluar, kami akhirnya mutusin balik dan sekalian beli beberapa kue buat Tuan Rumah, yah masa iya kami numpang nginap gratis tapi ga bawa apa-apa ke tempat orang, kalau kata kita orang Indonesia sebagai tanggung jawab moral.

Sesampainya di rumah, jam udah menunjukan jam 10 malam, dan sisa hari kita habiskan dengan ngobrol panjang lebar sesi dua. . Dan berita bagusnya lusa adalah tanggal merah dalam kalender China dimana kita akan merayakan Festival . Bakcang / Perahu Naga/ atau dalam bahasa mandarin kita menyebutnya “ Duan Wu Jie” .

Keesokan harinya,

Hari ini hari terakhir kami mengerayani Hongkong, siangnya kami aka ke Shen Zhen , China kami perlu visa buat bisa ke China. Hiksss, sebelum berangkat, kami ke mall di Kwai Fong buat makan makanan Korea dan ketemu temennya anak tuan rumah kami, mall nya sih kaya Mangga Dua. Dan herannya sepanjang perjalanan kami selalu berpapasan sama orang Hongkong yang ga punya kipas angin kecil yang dibawa kemana-mana yang dioperasiin pake batere buat gantiin kipas angin. Oh my, selama 3 hari terakhir, kami udah terbiasa dengan bahasa Kanton yang merupakan saudara dekatnya bahasa Hakka, jadi kami ga terlalu kesulitan memahami bahasa Kanton, toh kalaupun ada apa-apa kami masih bisa ngomong bahasa Inggris, dan buruk-buruknya bahasa Mandarin kami yang ala kadarnya juga lumayan membantu. Rasanya berat banget harus ninggalin Hongkong dan Thai Jie Aling yang baik banget, dari bawa kita kulineran malam-malam sampe bawain kita ke restoran Dim Sum yang berisi aki-aki dan nininni sampai sempet-sempetin kenalin kita ke lansia disana tiap pagi.

Good Bye Hongkong…….

WP_20150619_001.jpg

Bacang yang super duper gede buat sarapan.

WP_20150619_004.jpg

Tuan Rumah perjalanan saya kali ini yang super duper baik. See you later Thai Jie Aling. Ntar kalau ke Indonesia, tak panggangin terasi yang banyak buat bawa pulang ke sana.

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s