Bali : “Ketemu Kerjaan Pertama disaat Mengisi Gap Year”

Adalah ketika saya selesai sidang skripsi kuliah tahun 2013, saya mengisi gap year saya sebelum wisuda dan mengisinya dengan jalan-jalan dulu. Bermula perjalanan solo perdana saya dengan teman tetangga rumah saya di kampung ke Singapura dan Malaysia selama 9 hari dilanjutkan dengan membawa liburan rombongan sirkus keluarga besar saya keliling Thailand selama 9 hari juga, pulang dari Thailand saya lanjutkan dengan solo trip ke Medan yang super singkat, sepulang dari Medan , lansung saya lanjutkan jalan-jalan perdana saya ke pulau Dewata Bali. Total waktu yang saya habiskan buat jalan-jalan selepas sidang skripsi yakni 1,5 bulan pas.

Berhubung wisuda masih sekitaran 5 bulan lagi, saya yang saat itu sedang liburan perdana ke Bali kehabisan duit. Sisa uang yang saya punya hanya Rp 700.000 plus saya udah punya tiket pulang Jakarta. Berhubung Bali adalah kiblat pariwisata Indonesia, saya betah banget selama 3 hari pertama di Bali, tapi pas sisa duit di kantong menipis, saya nekad nyari kerja buat bertahan hidup dengan kirimin CV buat lamar kerja di Bali. Ada sekitaran 3 hotel saya kirimkan CV buat melamar kerja. Semua CV saya kirim lamaran via email,  keesokan harinya saya sudah dipanggil wawancara kerja oleh 2 hotel (seneng banget saat itu ) satu hotel di daerah Sunset Road dan satunya lagi di Gianyar di tengah-tengah hutan dekat taman safari (jauh banget dari pusat keramaian di Denpasar dan Badung). Tanpa pikir panjang, saya akhirnya datang mengikuti sesi wawancara di hotel yang di Sunset Road ini dan membatalkan wawancara di Gianyar, wawancara yang super lancar diakhiri dengan tanda tangan kontrak kerja pertama saya. Yeaahhhhhhhhhhhh,………..

Ga sampai seminggu buat saya mendapatkan pekerjaan pertama saya semenjak saya menginjakkan kaki di Bali, hari pertama kerja terbayang begitu menyenangkan , bayangan kerja di hotel dengan lobi ber AC berseragam jas rapi jali itu cuma ada di hotel-hotel Jakarta aja. Kali ini seragam kerja saya casual dengan baju khas Bali serta lobi terbuka yang panas, tapi untung aja lobinya super luas dan hotelnya pun luas khas resort , saya jadi betah dan makin cinta dengan Bali. Hari-hari pertama saya harus nyari kos yang paling murah( ini pertama kali dalam hidup saya nge-kos), sewa motor, dan ngurus kartu menetap sementara di banjar. Merasakan kerja di Bali suasana liburan, itulah hari-hari pertama saya kerja di Bali.

Masuk minggu kedua, sisa duit yang tersisa habis buat bayar DP kost, gaji yang saya terima setelah kerja seminggu akhirnya turun hanya pas-pasan buat makan doank. Sementara itu saya ga pernah membawa perlengkapan tinggal yang cukup di Bali karena memang awalnya cuma hendak liburan, akses internet cuma bisa saya dapetin di hotel doank(bahkan saya tidak pernah beli paket data di Hp), buku-buku saya cuma bawa beberapa doank, itupun udah selesai dibaca berkali-kali. Duit nge-pas banget, baju yang dikenakan juga terbatas , peralatan makan di kost masih terbatas, mau minta duit sama orang rumah pas itu juga rasanya ga pantas lagi, mengingat saya udah gede ditambah sudah lulus kuliah dan cuma menunggu wisuda doank. Saat-saat “terpuruk”itu rasanya kangen banget dengan kemacetan di Jakarta, suara klakson , kangen naik Transjakarta, kangen pergi ke Mall, kangen keluarga di Jakarta, kangen semua teman-teman kuliah di Jakarta, kangen semua barang-barang pribadi di rumah. Sial, saya baru sadar saat itu saya merasakan homesick, setelah ga pernah pulang rumah ditinggal jalan-jalan 1,5 bulan plus kerja dadakan di Bali.

Walaupun dengan uang yang terbatas, saya akhirnya punya penghasilan sendiri,  punya pekerjaan sebelum wisuda, plus bisa jalan-jalan kapan aja menjelajahi Bali sepuas yang saya inginkan. Pernah satu saat duit yang tersisa di semua kotak harta saya hanya menyisakan Rp 1.600 doank, sedangkan gajian masih 4 hari lagi. Stok Indomie di kost udah ludes, air galon udah kering kerontang, pas saat itu malam hari lagi. Mana kamar kos saya di lantai paling atas tanpa AC dan saya harus menikmati malam “hangat”, perut saat itu laper banget, dan haus ditambah masih jones , dan ga ada keluarga dan teman, serta duit. Dengan sisa harta saat itu duit Rp 1.600 yang terdiri dari pecahan 2 koin gopek plus 3 koin 200 saya harus berjalan ke minimarket terdekat beli air kemasan, sial air kemasan yang ukuran 600 ml pun harganya Rp 2.500. Satu-satunya air kemasan dengan harga Rp 1.600 adalah merek air kemasan yang sama dengan merek minimarketnya. Dengan menanggung malu saya harus bayar dengan receh diselingi tatapan kasihan mbak kasirnya ke saya. Sepanjang malam, tidur rasanya ga nyenyak sama sekali memikirkan sisa hidup 3 hari kedepan tanpa makan dan minum setelah pulang kerja. Satu-satunya cara biar ga kelaparan yakni mengumpulkan sebanyak mungkin botol kosong dari kamar kos, terus isi ulang dari air galon di hotel bawa pulang, makan siang pas kerja di Hotel makan sekenyang-kenyangnya biar tahan sampai seharian.

WP_20131004_001.jpg

Pemandangan dari loteng Kos yang langsung menghadap ke arah Bandara Ngurah rai, yang tiap siang maupun malam selalu terlihat armada -armada pesawat penerbangan luar negeri mendarat dan terbang menambah rasa rindu rumah.

Namun ternyata nasib berkata lain, keesokan paginya pas kerja check out-in tamu asal Taiwan, yang naroh duit buat deposit masih sisa sekitaran 150-an ribu, dengan sangat dermawannya menghibahkan ke saya sisa depositnya sebagai tips gara-gara kemarin saya bantuin tamunya susun itenerary nya jalan-jalan pribadi tanpa ikut rombongan tur mereka , dan tentu saja saya juga dihadiahi sekotak coklat manis mahal yang dia beli di Duty Free gara-gara saya rekomendasikan makan malam romantis dia sama pasangannya di Jimbaran yang katanya berkesan banget. Yeheee, hidup saya terselamatkan buat hidup 3 hari kedepan.

wp_20131002_001

Lobby tempat kerja pertama saya, tempat pertama saya bekerja di dunia perhotelan dengan sejuta cerita.

Selain momen-momen anti klimaks seperti ini yang terjadi selama beberapa bulan saya kerja di Bali, yang buat saya kangen Bali yakni tiap libur pasti keliling Bali seenak udel. Pernah suatu ketika saya pas libur kerja, bawa motor sendiri main ke Ubud dan main sampai ke Bedugul, saya dapat sms dari teman kerja GRO si MUTI yang merupakan temen gosip paling seru di hotel lagi di perjalanan menuju rumah saudaranya di kaki gunung Agung dan searah menuju Pura Besakih, saya  dengan santainya mengiyakan buat ikut dia pergi kesana. Saya yang ga tau jalan sama sekali bawa motor nyasar entah kemana ngikuti peta offline hp saya meluncur nanjak sampai ke hutan-hutan dan gunung tanpa orang sama sekali, pessss…..

Ban motor saya kempes pas sampai ujung kampung, untung ada bengkel, lima menit kemudian ban sudah kembalin kenceng, sms masuk dari si MUTI. Dalam perjalanan menuju kampung saudara MUTI saya singgah sebentar di bukit yang indah banget dengan pemandangan subak-subak Bali dan gunung-gunung yang berdiri kokoh di kiri kanan, angin yang berhembus dingin menampar pipi saya, tiba-tiba pundak saya di tepuk sama si Muti dan Viktor, dua sejoli yang menjadi teman terbaik saya di Bali ternyata kami juatru ketemu di Bukit Jambul , nama tempat yang di SMS Muti setengah jam yang lalu. Berasa kaya main game, saya merasa naik kelas dan mission unlocked. Berhasil mencapai tempat yang terpencil buat ketemuan parthner in crime di tempat yang baru saja tahu namanya setengah jam yang lalu. Setelah puas-puasin di Bukit Jambul, kami lanjutkan perjalanan sekitar 40 menit menuju kampung saudara MUTI dan Viktor, rumahnya masuk kedalam –dalam  hutan dengan gaya khas rumah pedesaan Bali pada umumnya, rumah utama dengan kamar tidur dan ruang tamunya terpisah, ada bangunan satunya difungsikan sebagai dapur, ada pendopo dan taman kecil lagi yang adem dengan semilir angin yang mamabukkan, dan yang paling menakjubkan di rumah saudara MUTI dan Viktor ada bangunan terpisah yang luas yang difungsikan sebagai altar sembayang buat.

Kedua teman saya ini memang hendak sembayang awalnya, sayapun ikut-ikut sembayang ke altar, dan memang ada altar khusus buat agama yang saya anut. Kebetulan banget. Saya kami sembayang samping-sampingan. Rasanya pengen nangis banget, selama 3,5 tahun di Jakarta saya jarang banget beribadah, namun tak disangka di Bali yang terpencil saya bisa melaksanakan ibadah dengan khusuk. Saya jadi tahu cara ibadah umat Hindu di Bali seperti apa tanpa harus merusak ke-khusuk-an mereka sembayang seperti layaknya yang dipertontonkan di kebanyakan objek wisata di Bali. Selesai sembayang sesuai dengan keyakinan masing-masing, saya berkumpul sama keluarga besar mereka plus ada juga teman yang satunya lagi juga ke sini main, jadilah kita semua  kumpul di pendopo dialuni musik tradisional Bali, semilir angin yang memabukkan bikin ngantuk. Tiba-tiba kita didatangi sama “tetua” yang punya rumah ajak ngobrol, setelah memperkenalkan diri semua, dari cerita hidup-hidup mereka yang di Bali begitu menjunjung tinggi keselarasan hubungan manusia dan alam semesta dalam setiap sendi kehidupan mereka. Dan sebelum pulang, saya tiba-tiba diberi wejangan kalau hidup saya ada yang kurang, dan alangkah baiknya apabila saya juga menyimbangkan kehidupan spiritual saya. Saran yang begitu monohok, melihat saya selama di Jakarta yang masih norak pertama kali merasakan kehidupan di kota metropolis, setelah mengenal kehidupan kota , saya malah lupa diri sama kehidupan spiritual saya. Hushhhh #jedot-jedotin pala. Menjelang sore, akhirnya kami pulang menuju Denpasar lagi dan singgah makan di pantai yang hampir seratus persen pengunjungnya adalah orang lokal. Nama pantainya PANTAI LEBIH, pantainya memang biasa, tapi suasanya yang non turistik ini benar-benar yang bikin spesial.

Kami jajan di warung lokal dengan menu sop ikan yang super lezat serta sate lilit yang jauh lebih enak daripada kebanyakan tempat makan lainnya di Bali, dan tentu saja harganya super murah dengan porsi makan yang super cuma habis 65 ribu buat bertiga.

WP_20130814_065.jpg

Di rumah saudara Muti dan Viktor dengan nuansa yang khas Bali banget, layaknya film “Eat, Love and Pray”, saya diingatkan masih ada “diri saya yang lain” yang saya abaikan. Butuh perjuangan yang panjang menuju kesini dengan harus menanjak bukit dan gunung serta hutan-hutan yang sepi.

Ada juga ketika saya main keobjek-objek wisata yang turistik ke Tanah Lot, hp saya ketinggalan di motor hampir sejam ,tapi tetep masih utuh di motor tanpa ada yang menyentuh sama sekali , padahal ada beberapa orang sedang duduk-duduk diatas motor samping motor saya. Tiap pagi pas bangun tidur pasti melihat pemandangan pesawat-pesawat landing dan take off  persis dari loteng kos kamar saya, bikin tambah mewek kangen rumah.

Pernah juga saya dan Spa Manager  tempat saya kerja, belanja kebutuhan sehari-hari ke pasar Badung yang luas. Pertama kali dalam kehidupan 3 bulan pertama saya di Bali mencicipi sambal yang enak dan cocok di lidah, penjual cenang berjamuran sepanjang jalan menuju pasar,banyak wanita-wanita perkasa yang mengakung karung-karung bunga , baju-baju yang dijual di toko-toko suvernir di Kuta Legian di sini cuma diobral 1/4 harga dikawasan wisata. Ukiran-ukiran kayu yang  keren didatangkan langsung dari Ubud. Ke toko sepatu yang pemiliknya super duper ramah, saya tiba-tiba jatuh cinta sama orang-orang Bali yang yang ternyata ketulusan mereka terasa jauh lebih alami ketika jauh dari pusat pariwisata.

Ada juga masa ketika rombongan tim Marketing dari Kampus saya ada Road Show ke Bali dan memilih tempat saya kerja sebagai akomodasi mereka.Jleb, saat itu baru hari ketiga saya kerja dan saya masuk sore incharge sendirian, bellman sedang sibuk anter tamu lain, dan datanglah sales kit tim marketing kampus tercinta saya beserta muka tim marketing kampus saya yang begitu familiar. Selesai proses cek in buat rombongan tim marketing kampus, dikasih luggage tag sama Front Office Manager (FOM) saya buat bantuain belman yang lagi sibuk buat nganterin bundelan sales kit yang numpuk di atas birdcage , sedangkan si FOM yang gantiin tugas saya handle tamu cek in cek out. Sumpah saat rasanya malu banget jadi nganterin barang-barang tim marketing kampus terncinta ini, dan tentu aja saya di tatapin sama cece cece tim marketing itu dengan rasa penasaran kalau sering liat saya di Kampus, dan tentu saja yang paling bikin tengsin yakni pas selesai mengantarkan barang yang super berat itu kekamar, saya menerima tip pertama saya justru dari tim marketing dari kampus saya kuliah.  Eh dari momen itu juga saya jadi tiba-tiba sering kepikiran sering-sering aja saya bantuin bellman anter barang biar mengumpulkan pundi-pundi dollar, dasar mimpi babu . Tapi nasib berkata lain, karena seringnya saya harus ditambahin kerjaan juga bantu GRO handle grup China Mainland sama Muti, akhirnya mimpi ngumpulin tips dollar jadi semakin terkubur, mana bellman baru sudah ditambah lagi. Semakin jauh lah kesempatan dapat penghasilan tambahan. Hahaha

Rutinitas yang paling ngangenin selama di Bali pasti tiap sore saya pasti sering jalan kaki ke pantai Kuta buat nonton sunset sambil memandangi pesawat landing dan  take off  sambil membayangkan pulang Jakarta atau rumah di Bangka, tiap malam habis pulang kerja naik motor keliling dari Seminyak hingga Kuta menikmati kemacetan serta hiruk pikuk  lautan kendaraan dan manusia yang berangkat dan pulang dugem. Ke Gramedia mall Galeria hanya buat numpang baca buku saking iritnya biar ga usah beli buku  (di toko buku Bali yang banyak ditemukan buku Bahasa Inggris bejibun jumlahnya), sarapan di sop ayam pechok Pekalongan yang murah meriah di dekat toko swalayan.  Kalau kangen suasana kampung dan sawah, saya tinggal ambil motor berangkat ke Ubud main, tentu saja yang bikin kangen adalah backsound di kebanyakan restoran, hotel hingga pusat perbelanjaan dengan alunan suling dari Gus Teja yang membuai.

WP_20130922_001.jpg

Rutinitas setiap sore kalau masuk shift pagi, ke pantai Kuta menyaksikan “Golden Sunset” diselingi pemandangan pesawat landing dan take off pesawat di bandara yang mengingatkan akan rumah.

Ada satu kali teman kuliah dari Jakarta datang lagi ke Bali liburan sama keluarga, namun dia berangkat duluan sama adiknya, teman yang satu ini merupakan teman gosip paling enak pas kuliah, kuliahnya paling cemerlang dari kita semua dan tentu saja dia merupakan ratu bisnis diantara semua teman sekelas. Pas kunjungan kedua ini, saya jadi guide dadakan diajak makan di Seminyak di Eat Well, terus kita bertiga plus pak supir meluncur ke Bali Safari hendak Night Safari, tapi harganya bener-bener menguras kocek, untuk paket Night Safari aja budgetnya seharga budget kos saya buat setengah bulan. Maaf paket wisata seperti ini udah pasti tereleminasi dari pilihan saya, akhirnya berhubung kita sudah sampai Bali Safari, biar ga rugi kami akhirnya diantar pakai Club Car menuju restoran Fine Dining di hotel yang dulu mengundang saya wawancara yang ga pernah saya datangi karena jarak yang jauh. Dengan budget terbatas kami akhirnya cuma pesan minum doank, saya yang cuma pesan ice lemon tea aja harus merongoh kocek 60 ribu, adiknya teman saya yang cuma pesan jus alpukat harus merongoh kocek hampir seratus ribu, teman saya dengan jus “basil leaf” alias daun kemangi harus kecewa dengan rasanya yang aneh harus merongoh kocek seharga 80-an ribu belum termasuk biaya service dan “pajak”. Pertama kali saya yang kampungan dan norak ga tau cara pakai “oshibori” dingin keliatan banget kikuknya. Tapi santap, eh minum malam ini dikelilingi Singa dan Harimau persis 1 meter disamping saya yang hanya dipisahkan oleh kaca transparan doank, dengan backsound folksong Bali serta letaknya persis ditengah-tengah hutan dan sepi, rasanya saya tidak menyesal membayar es teh lemon termahal dalam hidup saya (walaupun pelayan restorannya pasti kesel minta ampun sama kita yang ga pesan makan sama sekali). Selesai “minum” malam di restoran ini, kami pun diantar lagi pakai club car versi Jeep melewati  gelapnya hutan rimba dengan suara monyet di kiri kanan sambil sesekali “permisi” sama yang punya hutan tiap lewat belokan dan sungai. Huffft,…….

Dari semua momen selama kerja di Bali, tiap libur pasti saya habiskan buat jalan-jalan keliling Bali, dari keliling ke Blue Point hingga curhat kantong kosong di Dream Land sama supervisor saya saat itu si Maria , makan bareng si Desy yang medok banget kalau ngomong, si mbak Ayu dari Malang sampai “diculik” lagi sama  MUTI dan Viktor ke pantai Pandawa yang saat itu masih belum terlalu komersil kaya sekarang. Dari jadi salah satu orang pertama yang melewati tol diatas laut Mandara yang masih gratis pas itu, hiruk pikuknya Bali pas KTT APEC dengan kedatangan para petinggi negara dunia, penyelenggaraan Miss World yang sempat kami temui pas lagi session di GWK, hingga pembukaan gedung bandara baru Ngurah Rai. Oh iya, satu lagi rutinitas saya yang paling saya suka yakni makan lesehan Indomie ke jalan Nakula sama Viktor, Muti dan Maria buat gosip penuh dosa. Satu lagi, pertama kali saya nyobain suckling pig nya Bali yang enak banget gara-gara diajak sama Viktor dan Muti serta Pak Richi dari HRD pesta makanan “haram” ini di restoran Chinese dengan ditraktir Viktor.

WP_20131109_003.jpg

Pantai Pandawa sebelum sekomersil sekarang, perjalanan ke sini diracuni oleh Viktor dan Muti setelah sukses membuat kulit saya terbakar gosong dan mengelupas setelah seharian keliling Bali serta saya sukses jadi obat nyamuk menemani mereka pacaran.

Ga hanya kehidupan di Bali doank yang ngangenin, tempat kerja pertama saya juga ga kalah memorable, dari yang harus sedia setiap saat ngomong bahasa ayam dan bebek yang kurang saya pahami dengan tamu China Mainland yang pernah nyolong masuk ke meeting room malam-malam buat main judi yang kami usir dengan drama polisi-polisian palsu, tiap incharge shift malam yang tiap malam minggu bantuin nyedian kursi roda pasangan muda-mudi balik clubbing sampai mabuk, drama motor “hilang” tamu Ceko yang lupa parkir dimana, hingga bantuin turis Rusia dengan bahasa tubuh nyariin temannya yang hilang naik motor di Bali yang ujung-ujungnya diketahui si temannya justru ketemu “teman” yang berubah jadi cinlok dadakan, serta ada juga ketemu gadun-gadun yang bertopeng tour guide. Ada juga admin FB yang jadi teman baik saya yang berasal dari Cianjur yang doyan menyumbang makanan buat kita, belajar bahasa Bali sama Order Taker, dan juga pengalaman diocehin artis Sinetron yang lagi naik daun pas itu gara-gara kamar ga ada balkon, serta keterkejutan membantu siapin “honeymoon” surprise  buat tamu Lesbian dari Hongkong.

Ah,…

Ga berasa, rasa ga betah awal-awalnya pas di Bali berubah jadi salah satu momen terindah dalam hidup saya. Teman-teman yang luar biasa serta keramahtamahan yang  alami dari orang Bali bener-bener bikin kangen. Sampai suatu saat saya harus memutuskan balik ke Jakarta pulang buat Wisuda, dan cari kerja di Jakarta. Dengan berat hati akhirnya saya harus memutuskan resign dari tempat hotel tempat saya bekerja. Pas hari terakhir, teman-teman hotel yang super duper baik udah kaya keluarga sendiri masih sempat-sempatnya mau anterin saya ke Bandara. Tapi, saya tak kuasa menerima kebaikan yang begitu alami dari teman-teman hotel tempat kerja perdana saya. Satu per satu harta yang saya cicil beli di Bali dari kipas angin, setrika, dan segala perlengkapan hidup lainnya saya sumbangkan satu per satu ke teman hotel dan tetangga kamar kos.

Ting ting tong tong,

Penumpang pesawat dengan nomor penerbangan XXXXXX tujuan Jakarta dipersilakan memasuki pesawat melalui pintu keberangkatan L5”, pengumuman bandara tadi menyadarkan saya, dalam hitungan menit saya harus meninggalkan Bali untuk kurun waktu yang tidak ditentukan. Saya kembali ke Jakarta menghadiri upacara wisuda dan resmi menyadang gelar Sarjana dan akan bekerja di kota Metropolitan Jakarta lagi. Tak terasa sepanjang penerbangan air mata saya mengalir dengan sendirinya, momen-momen tak terduga dalam gap year saya yang hanya liburan kerja di Bali menjadi anak tangga pertama saya berkecimpung dan jatuh cinta di dunia perhotelan serta ketemu “keluarga” baru saya di Bali.

Matur Suksma Baliiiiiiiiiiiii……………

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s